Berbagi Inspirasi, Mencerahkan Peradaban

Yusuf Nugraha, Dokter dengan Tarif 10 Botol Plastik

Untuk mendapatkan layanan kesehatan yang berkualitas biasanya mengakibatkan seseorang harus merogoh kocek cukup dalam. Kondisi ini tentu saja memberatkan bagi warga yang kurang mampu atau tak memiliki asuransi kesehatan. Namun, di Cianjur sebuah klinik kesehatan memberikan layanan kesehatan nyaris cuma-cuma bagi warga. Nyaris cuma-cuma? Sebab, para pasien cukup memberikan 10 botol plastik bekas sebagai ganti ongkos berobat.

Dokter Yusuf Nugraha, Membuka Klinik & Apotek Harapan Sehat

Klinik Harapan Sehat di Desa Sukasari, Kecamatan Cilaku, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat yang didirikan dr Yusuf Nugraha pada 2008 “Masyarakat umum, bisa datang dengan membawa 10 botol minuman bekas untuk bisa berobat secara gratis,” kata Yusuf saat dihubungi Kompas.com Sabtu (12/05/2018). Yusuf memilih botol plastik bekas karena selain bisa dijual kembali sekaligus membuat masyarakat terlibat dalam membersihkan lingkungan di sekitar tempat tinggal mereka. “Kalau sampah plastik dibuang sembarangan sangat lama terurai oleh tanah. Maka saya ingin mengajak masyarakat untuk turut serta mengurangi pemanasan global tapi dengan cara yang mudah mereka pahami,” katanya.

Program Unik

Selain membayar dengan botol bekas, Yusuf juga memiliki beberapa program unik untuk akses kesehatan gratis di kliniknya. Bagi pasien yang terbilang mampu tetap dikenakan biaya pengobatan. Namun, Yusuf memberikan keringanan biaya jika pasien tersebut membawa “dompet obat”. Dompet obat adalah program lain yang dilakukan Yusuf untuk mengajak masyarakat mengurangi penggunaan plastik. Beginilah botol-botol plastik yang diserahkan para pasien Klinik Harapan Sehat, Cianjur, ditampung. Untuk setiap 10 botol, pasien mendapatkan satu voucher berobat gratis.(Dok. Yusuf Nugraha)

Awalnya sepi Di awal berdirinya, amat sedikit warga yang datang ke klinik ini meskipun sudah menawarkan layanan pengobatan gratis. Kondisi ini disebabkan ketidaktahuan, rasa takut, dan rasa  malu masyarakat di sekitar klinik. Setelah melakukan evaluasi, baru pada 2009 klinik ini mulai ramai dikunjungi masyarakat. “Awalnya, program yang paling banyak dipilih itu mengaji 1 juz, mayoritas warga sana kan Muslim. Baru tiga tahun terakhir program 10 botol itu sedang tinggi-tingginya,” papar pria kelahiran 1981 ini.

Botol-botol yang terkumpul kemudian dilimpahkan kepada pengepul dan hasil penjualannya digunakan untuk melakukan subsidi silang dan menutup biaya operasional klinik. Menurut dokter jebolan Fakultas Kedokteran Universitas Jenderal Achmad Yani, Cimahi ini, dia tidak pernah merugi dengan layanan kesehatan yang ditawarkannya. “Selama ini justru surplus, kita kalau mau berbagi tidak perlu memikirkan bagaimana-bagaimananya,” tuturnya.

Strategi dan Prestasi

Pemilihan lokasi klinik di Cianjur ini bukan tanpa alasan. Yusuf menuturkan, ia pernah tinggal di daerah tempat kliniknya berdiri saat ini dan memahami kondisi masyarakat setempat. Saat ini, Yusuf melibatkan berbagai elemen masyarakat untuk bekerja bersama menggerakkan masyarakat agar lebih sadar dengan kesehatan diri dan lingkungan. “Sekarang bukan lagi jamannya Batman, Superman. Sekarang jamannya Avengers, kerja bareng-bareng,” ujar Yusuf sambil tertawa kecil. Berkat layanan kesehatan unik ini Klinik Harapan Sehat berhasil menjadi juara pertama klinik berprestasi tingkat Kabupaten Cianjur dan Provinsi Jawa Barat. Yusuf saat ini mengaku masih fokus mengembangkan kliniknya meski tetap berharap agar program gagasannya ini bisa dipraktikkan dalam wilayah yang lebih luas.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Kisah Yusuf Nugraha, Dokter dengan Tarif 10 Botol Plastik Bekas”, https://regional.kompas.com/read/2018/05/12/17281071/kisah-yusuf-nugraha-dokter-dengan-tarif-10-botol-plastik-bekas?page=all.

rahmatridham

Rahmat Ridha Mustakim, Grow up with buginese and makassarese culture within. Born in Makassar City, South Sulawesi. Youthfull in Bandung, West Java. A particulary boy with a huge ambition to through dream and improve the world using innovation Technologies approach with Learning, Giving, and Sharing



Tentang Kami

suryakata.id adalah platform pemberitaan kabar baik dari berbagai pelosok wilayah Ibu Pertiwi. Bertujuan untuk menyalurkan semangat baik, untuk terwujudnya paradaban masyarakat yang cerah dan menggembirakan



Ikuti Kami




Berlangganan

[contact-form-7 id=”2056″ title=”Newsletter form”]